UINSA PADAMKAN BARA SYURIA

Prof. Dr. H. Moh. Ali Aziz, M.Ag - 12 Mar 2018

      “Senang sekali mendengarkan nasyid yang berisi pesan-pesan sembilan ulama (walisongo) yang berdakwah dengan hikmah bijaksana,” kata Prof. Dr. Syarif Adnan Al Shawaf, rektor Universitas Kaftaru Damaskus Syiria memulai pidatonya setelah menyimak angklung reliji yang ditampilkan sebelumnya oleh mahasiswa FDK UNISA. Ia datang ke kampus ini untuk seminar internasional sekaligus menandatangani kerjasama dengan UINSA dalam bidang pengembangan keilmuan. Acara yang digagas Dekan FDK, Dr. Rr. Suhartini bekerjasama dengan rektorat ini agak molor. “Mungkin, pesawatnya narasumber masih tertutup asap bom di Damaskus,” celetuk orang di sebelah saya berkelakar. Untung duet presenter, Dr. Agus Santoso dan Dr. Moh. Thohir dengan lincah mengisi kekosongan dengan shalawat dan joke-joke segar.

        “Kiprah dakwah walisongo itu mengingatkan saya kisah pendek dakwah seorang ulama di tengah masyarakat pengembala kambing di sebuah pedalaman Arab. Sang ulama mengajari mereka tujuh ayat surat Al Fatihah dengan “metode kambing.” Para pengembala diminta untuk membawa tujuh kambing. Masing-masing kambing diberi nama oleh ulama itu dengan masing-masing ayat dari surat Al Fatihah. Esok harinya, mereka dites, “Kambing apakah ini?“ “Ini kambing alhamdulillahi rabbil alamin,” jawab mereka serentak. Nah, pada hari berikutnya, mereka hanya menghafal enam ayat, karena kambing yang bernama “Maliki yaumiddin” dimakan srigala,” kisahnya sambil sedikit menahan senyum dan disambut gerr oleh dosen dan mahasiswa yang memadati ruangan terindah dan tercanggih di lantai tiga gedung Twin Towers yang dibangun oleh Islamic Develompemnt Bank empat tahun silam itu. “Itulah dakwah bil hikmah, dakwah perangsang peradaban,” simpulnya.

        “Perhatikan, mengapa ada ajaran zakat untuk ibnu sabil (orang yang kehabisan bekal dalam perjalanan). Luar biasa, inilah Islam yang mengdepankan peradaban.” Ia melanjutkan, “Mengapa Nabi menganjurkan orang untuk tiga jenis investasi kebaikan yang diharapkan bisa mengalirkan pahala untuk pelakunya setelah meninggal dunia? Tidak lain adalah untuk kemajuan peradaban: kepedulian sosial, transfer ilmu pengetahuan dan generasi berakhlak mulia,” jelasnya yang disambut antusis oleh hadirin.

        “Itulah Islam sejati. Wajah Islam adalah “basmalah” yang berisi ajaran kasih itu. Bukan wajah bengis dan haus darah. Tapi, sayang, pikiran masyarakat dunia sudah terpateri dengan pandangan negatif tentang wajah Islam tersebut. Dan, itulah hasil yang dilakukan sejumlah orang jahat yang menguasai media-media besar dunia. Ada orang-orang bayaran yang diajari bertakbir sambil menyembelih manusia dengan tangan mengibarkan bendera bertuliskan kalimat tauhid,” jelasnya ketika memulai ceramah pada sesi kedua setelah penampilan bintang nasyid yang terkenal tampan dan suaranya yang merdu dari Syiria untuk bersenandung shalawat bersama. “Ya ini, penyanyi top Syiria pak, dan sengaja dipilihkan shalawat-shalawat yang sudah dikenal masyarakat Indonesia,” kata ketua pehimpunan alumni Syiria kepada saya. “sedangkan syekh yang rektor ini termasuk keturunan Nabi SAW melalui jalur cucunda Hasan,” tambahnya.

        “Cukup, cukup. Jangan teruskan pengajaran Islam yang tidak kaffah (komprehensif), sehingga menghasilkan muslim pengejar kesuksesan akhirat, dengan kemiskinan serta keterbelakangan dunia. Mereka tertipu seperti yang dialami oleh penjual lampu aladin. “Ijinkan saya berkisah pendek yang kedua kalinya,” katanya sambil menoleh ke saya. “Suatu saat, orang terkaya melintasi padang sahara dengan kendaraan termahalnya. Ketika kehabisan air, ia menjumpai orang yang memegang kendi dengan persediaan macam-macam es, kopi hangat, dan buah-buahan segar. “Ini kendi istimewa tuan. Setiap saya minta makanan dan minuman jenis apapun, saya tinggal mengosok-gosoknya sedikit, lalu jin keluar dan menghidangkannya.” “Jika tuan berminta, silakan menukar kendi ini dengan mobil tuan,” kata pemilik aladin meyakinkan. Setelah terjadi transaksi, milyarder tersebut pulang dengan girangnya menggendong kendi aladin. Sesampai di rumah, ia meminta kendi ajaib itu agar membuatkan untuknya istana di tepi pantai, taman yang indah dan istri yang cantik-cantik pula. Ketika digosok-gosok, jin besar benar-benar keluar dari kendi, tapi ia mengatakan, “Maaf tuan, saya hanya bisa menyediakan makanan dan minuman. Saya sama sekali tidak bisa mendatangkan selain itu, apalagi istana, taman indah dan wanita-wanita jelita,” kisah sang profesor yang disambut tepuk tangan dan gerr yang lebih seru dari sebelumnya.

        “Sampailah sekarang sesi tanya jawab,” kata Dr. Agus Santoso yang menjadi moderator seminar. Ketika ditanya, mengapa terjadi pembunuhan terhadap ulama-ulama Syira, termasuk ulama internasional dan kharismatik Syekh Ramadhan Al Buthy, ia menjelaskan, “Benar ia dibunuh bersama 40 santrinya di dalam sebuah masjid ketika sedang mengajarkan kitab tafsir Al Qur’an. Kitab-kitabnya juga dibakar karena ditulis oleh orang yang dipandang telah murtad dan kafir. Beliau meninggal sebagai syahid sebelum terlaksana memenuhi undangan para ulama Indonesia yang sudah lama terjadwal. Inilah tindakan takfir (mengkafirkan orang) yang dilakukan oleh sesama muslim yang kemudian merenggut satu persatu ulama, dan pelakunya tanpa merasa berdosa sedikitpun.

         Pada awal-awal kerusuhan, 2013, hampir setiap jam bom berjatuhan. Sudah hampir satu juta orang meninggal dunia. Semua orang asing keluar Syiria, termasuk para pelajar dari berbagai negara, kecuali pelajar Indonesia. “Kami hanya keluar, jika syekh keluar,” kata para pelajar Indonesia untuk meyakinkan kesetiaan mereka kepada rektor sekaligus guru mereka. Penerjemah dari KBRI di Syiria yang duduk bersebalahan dengan beliau mengatakan, pelajar Indonesia tersebut menolak untuk kembali ke Indonesia, meskipun KBRI telah menyediakan angkutan pulang secara gratis. “Nahnu abna-us Syam (kami adalah anak kandung Syiria), “ kata mereka, lalu disambut oleh syekh, “Wa nahnu abna-u Indonesia (kami juga anak kandung Indonesia)” katanya sambil mengepalkan tangan, dan gemuruhlah ruangan seminar dengan tepuk tangan hadirin, termasuk para mahasiswa yang harus duduk di lantai karena kehabisan kursi.

        “Percayalah, percayalah, orang-orang jahat telah bersekutu menghancurkan negara kami, tapi Allah telah mengatur dengan caranya sendiri untuk menyelamatkan kami,” katanya sambil mengutip salah satu ayat dalam surat Ali Imran. Percayalah, doa Nabi pasti dikabulkan Allah. Inilah doa yang pernah beliau panjatkan, “Allahumma baarik lana fii Syaaminaa” (wahi Allah berkahilah kami melalui negeri Syiria ini)”.

         Mahasiswa kedua bertanya, “Apa yang harus kami lakukan untuk Syiria?” Syekh menjawab, “Doa, doa, dan doa. Doakan kami, karena doa itulah yang melahirkan keajaiban.” Jika ada dana, maka salurkan melalui lembaga yang resmi dan terpercaya. Jika tidak, dana Anda justru memperparah keadaan, bagaikan menyiram bensin pada api yang sudah berkobar,” pintanya.

        Mengapa banyak orang jahat bersemangat menghancurkan Syiria? Sebab, Syiria adalah satu-satunya negara Arab yang menolak membuka hubungan dengan Israil . Kedua, ia juga negara yang mendukung sepenuhnya pasukan pembebas Palestina untuk berkuasa di Quds. Mengapa baru sekarang sebuah negara memindahkan kantor kedubesnya ke Quds? Ya, karena dipandang inilah waktu yang tepat setelah negara-negara kuat Arab sudah terseok-seok. Tidak hanya itu, sebagian dari negara-negara itu bahkan mendukungnya.

        “Negara kami, adalah negara multikultural. Ya, Islam bukanlah mazhab, tapi untuk umat yang di dalamnya beraneka mazhab. Negara kami berbinneka mazhab: penganut mazhab Syafii, Maliki, Hanbali dan Hanafi. Juga ada syiah dan kristen. Tapi, sejak lama kami bersatu, bahkan anak-anak orang syiah diberi nama Abu Bakar, Aisyah, Umar dan sebagainya. Anak-nak orang Sunni juga diberi nama Ali, Haidar dan sebagainya yang berbau Syiah. Kami benar-benar saling menghormati pilihan keyakinan masing-masing. Nah, sejak takfir menjadi senjata murah itulah gelombang pembunuhan secara masif terjadi.“

         “Saya tegaskan kembali, kami siap memberi beasiswa tiga orang mahasiswa UINSA untuk kuliah S1 dan S2 di Universitas Kaftaru. Kami memiliki sejumlah kesamaan dengan Sunni Indonesia, yaitu bermadzhab Syafi’i, dan berakidah Al Asy’ari, sebagaimana faham syekh-syekh kita, Syekh Wahbah Az Zuhaili, Romadhan Al Buthy dan sebagainya,” tawarnya sebelum menutup dengan doa yang diamini oleh semua hadirin untuk memadamkan bara Syira, “Allahumma baarik lanaa fii Syaminaa.”

         Kembali hadirin gerr ketika pada sesi berforto, saya mengelus jenggot sang syekh, dan ia membalasnya dengan mengelus jenggot saya. Hadirin bertambah gerr ketika sang syekh sekaligus rektor itu mengelus jenggot Prof. Dr. Ali Mufradi, tapi sayang wakil rektor 3 itu ternyata tak berjenggot sedikitpun. “Makna elusan jenggot berbeda bagi masyarakat Syiria dan Indonesia, dan itulah bagian dari materi matakuliah Komunikasi Multikultural yang saya ajarkan pada semester genap 2018 ini di PPS UINSA,” kata saya kepada seorang mahasiswa yang bertanya mengapa saya berkali-kali melakukannya.

Building Character Qualities: For the Smart, Pious, Honorable Nation

Ketentuan Pengguna

Semua isi yang ada di situs resmi UIN Sunan Ampel Surabaya boleh dilihat, disalin, dicetak, dan didistribusikan untuk tujuan non-komersial.

Statistik Website

shopify visitor statistics

Lihat Daftar Pengunjung Website

Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

JL. A. Yani 117, Surabaya, Jawa Timur, Indonesia, 60237

+62 31 8410298

+62 31 8413300

humas@uinsby.ac.id

uinsa_surabaya

© Copyright 2018 - Pusat Teknologi Informasi dan Pangkalan Data